Rabu, 25 Februari 2015

Pantun Agama

Pernah la saya hadir ke satu majlis ilmu di surau dekat rumah saya. Ustaz (dah meninggal dunia) tu bagi banyak pantun kat jemaah masa tu. Pantun-pantun tu berbentuk nasihat. Tapi satu saja yang saya masih ingat. Pantun tu berbunyi macam ni;

Masak lemak gulai udang
       Serawa pisang serawa labu
Janggut panjang tak mau sembahyang
       Buat semak bawah dagu

Jadi moral dari pantun ni ustaz tu cerita;

Masak lemak gulai udang, serawa pisang, serawa labu ni adalah makanan. Serawa ni macam bubur la yang dimasak selalunya menggunakan gula merah (popular di bahagian utara tanah air). Simboliknya makanan adalah rezeki yang diberikan oleh Allah.

Menyimpan janggut adalah sunnah Rasulallah SAW kepada lelaki muslim.
Manakala sembahyang adalah wajib kepada semua muslim.

Jadi, apabila sebahagian perkara di buat tetapi perkara yang lebih wajib ditinggalkan, maka ia adalah sia-sia belaka kerana benda yang wajib itu adalah lebih penting dan jika ditinggalkan adalah berdosa.

Maka, janggut dibawah dagu itu semak belaka ataupun tidak memberi makna sekiranya perkara wajib seperti sembahyang lima waktu tidak ditunaikan.

Walluha'lam...

Ahad, 15 Februari 2015

Puisi Jiwa Kacau

Jiwa kacau
Jiwa rimas
Jiwa tak tenang

Rasa hati yang gelisah
Perasaan tak menentu
tak keruan aku
dibuatnya

entah apa
difikiran
entah apa
Yang difikirkan

yang tak berkenaan suka datang
tak dijemput

pergi yang bertandang
saat jiwa memerlukan

tangan tak lagi buat kerja
lantaran hati tak bekerjasama
kusut masai tulisan
jiwa kelihatan risau tiada
bila bibir menguntum senyum


Rabu, 11 Februari 2015

Pantun: Seni Persuratan Melayu

Pulau pandan jauh ke tengah
      Gunung daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
      Budi yang baik dikenang jua