Dari FACEBOOK saya

FACEBOOK

Isnin, 18 April 2016

PANTUN MALANG


Tanak nasi beras usang
          Pasal kasihan diberi orang
Tenaga muda tak mahu pasang
          Setan malas sudah bersarang

Tukul paku gergaji pahat
          Berkali pukul baru tertambat
Pantun Melayu beri nasihat
          Aku berpantun maki menghambat

Babi sondol pohon bidara
          Babi hutan tak faham bahasa
Tanah luas sekangkang kera
          Itupun tidak di usaha

Ikan puyu lompat ke perahu
          Usah berharap setiap hari
Hidup segan mati tak mahu
          Kelak hidup seorang diri

Ringan tulang menjadi pantang
          Rezeki sendiri mengharap orang
Ibarat melukut ditepi gantang
          Masuk tak penuh keluar tak kurang

Dajal ke kampung membawa kandar
          Fitnah dihambur dapatkah dihalang
Hidup susah masih tak sedar
          Dituduhnya tuhan membawa malang

Tidak ketengah tidak ketepi
          Akal sendiri fikir tak reti
Kerana Tuhan letak di tepi
          Itulah malang hidup dan mati
BUAH HATI DI TANGAN ORANG

angin bertiup sejuk
awan mendung berarak perlahan
gugur daun ke halaman
jatuh hati pada yang jauh
pandangan mata tak terlihat

hujan turun membasahi bumi
sekeping hati untuk dihuni
dua insan andai bercinta
walau mata tidak bertemu
hati bertaut tiada siapa tahu

puisi cinta dicipta
boleh dibaca tanpa makna
rasa di hati begegar di jiwa
tiada dapat dirasa kecundang
buah hati ditangan orang

Sabtu, 16 April 2016

KITA SEBENARNYA SENDIRIAN

Setiap pagi kita bangun
Kita sebenarnya bangkit dari kematian
Dan hari pun berlalu
Seperti biasa.

Di hari lain
Kita bangun pagi itu
Lepaslah kita dari maut semalam
Dan hari pun berlalu
Seperti biasa.

Sampai suatu pagi
Kita bangun setelah malam tidak memayatkan kita
Sementara nyawa masih tersekat di halkum
Hari itu pun berlalu juga
Seperti hari-hari biasa.

Entah sampai bila
Setelah kita bangun pagi
Tetapi ajal tidak menjemput semalam
Tetapi siangnya,
Bernafas dalam kabut derita
Takdir mula menghambat hingga ke petang
Kita lelah dan orang lain pun kecewa
Hari itu pun berlalu juga
Tidak seperti biasa

Esoknya,
Pagi kembali senyum
Kabus suramnya sekadar mengejek
Dan orang lain bekerja menampung ahli dan diri
Ramai yang bersedih
Tetapi hakikatnya sekadar rasa
Bukan faham apa beza dua dunia kita
Mereka dan kita berbeza
Simpati yang tiada makna tanpa doa
Dan hari itu pun berlalu
Seperti biasa.

Hari kemudian itu
Menjengah ke pagi
Kurang makna yang mendalam
Ingatan kian padam
Anak adam di lain alam
Hanya menanti
Dan hari itu pun turut berlalu
Seperti hari biasa.

Hari seterusnya
Dari pagi ke petang
Ke hari seterusnya pula
Sehingga usia mereka menjengah senja
Turut berlalu
Seperti biasa

Sia-sia sahaja
Tidak maut dijemput malam
Jika amalan sekadar adatan
Kerana orang lain dan mereka
Tiada dapat menghulur tangan
Ternyatalah,
Kita sebenarnya sendirian.

Isnin, 15 Jun 2015

Perhentian

Kita singgah di perhentian ini
cuma sebentar
tapi sempat juga menjalani dan mengalami
pelbagai peristiwa
yang pelik and geli hati

Pelbagai ragam diperlihatkan
pada dan oleh makhluk hidup
yang sebaik-baik kejadian ini
tidak pula sempurna
kerana hambatan perasaan yang meronta

Kita singgah di perhentian ini
cuma sebentar
tidak sedar masa
sampai ketikanya nanti
dengan kisah dan diari di bahu dua
kita beredar.

Rabu, 27 Mei 2015

Suasana Di Waktu Pagi

Hening pagi
embun pun bebas
memenuhi ruang
celah-celah tumbuh-tumbuhan
berselit dengan binaan tangan
memberi basah yang sedikit
pada alas dan permukaan
tapi cukup
untuk segar dan sedar

pagi masih gelap
tapi tidak sekelam malam
tidak pula secerah siang
saat mentari masih malu
untuk mengintai dan menyapa
gelapnya pagi tak seperti senja
cerahnya pula cukup terangnya
menyuluh jalan ke Rumah

andai waktu tidak bergerak
masakan usia kian bertambah
andai manusia segan berganjak
masakan akal akan bercambah

selembut embun pagi
lebihlah lagi hati azali
setenang embun di waktu pagi
sedamai fikir ketika bayi

pabila diri dan tuan hati
tidak atau jarang sekali
menjejak kaki menyentuh bumi
beralas rumput basahnya ke buku lali
bergerak mencari Rumah sunyi
usah berharap bebas hakiki
andai cuma dalam mimpi.

Ahad, 24 Mei 2015

Cinta Manusia

Cinta manusia
yang kau kejar
yang kau cari
yang kau teliti
yang kau perhalusi
yang kau selidiki
yang kau bermimpi
yang kau mahukan

pamer keindahanmu
atas nama keindahan ciptaan
mengapa?

hipokrasi lantas munafik

tiada lembaran kain
yang paling sempurna
untuk menutup tubuhmu
daripada fikir sekalian makhluk
melainkan tidak sesekali engkau membenarkan
kerana liarnya pemikiran
mampu menelanjangkan
niqab dan jilbab.

Khamis, 12 Mac 2015

Menanti Pasti Mati

mati itu pasti
dan yang pergi
tak akan kembali

kita bila lagi?
menanti hari yang pasti
tetapi kita yang tak pasti
bilakah tibanya hari pasti

yang hidup tidak pernah abadi
yang menghidup kekal selamanya
pasti nanti akan tiba satu hari
satu saat dan ketika
ajal datang menjemput kita

namun tidak mati sebelum ajal
tetapi
mengapa gila sebelum takdir?